Berperingkat.

As Salam.

Pernah suatu ketika. Terfikir pula. Bukankah lebih baik jika kereta yang dijual berada dalam keadaan yang paling asas. Terserah kepada Pembeli untuk menokok tambah kemudian. Sedikit demi sedikit.

Perbezaannya? Kereta yang sedia sempurna cantik dalam serba serbi itu, akan beransur-ansur berkurang cantiknya. Terlanggar bumper tercalar sedikit pun sudah cukup terkilan rasanya. Alahai..

Kereta yang paling asas pula. Daripada keadaan seadanya..makin lama makin cantik. Ditokok tambah berperingkat. Sedikit demi sedikit.. Waah…! Makin cantik!

Lain kan?

Ya Allah Sudahi aku dengan sebaik-baik kesudahan…(Perfect! Pada sisi-Mu)

Untuk Apa?

As Salam

Pernah terbaca.

“Kamu takkan boleh setinggi gunung. Takkan boleh sedalam lautan. Boleh ke sana tapi kamu takkan dapat berlama-lama disitu.”

Ke bulan begitu juga.

Dunia ini tempat untuk diuji. Sampai masa akan berpisah. Samada kita meninggalkan Dunia atau Dunia meninggalkan kita.

Saya ingin meninggalkan sesuatu yang mendatangkan Manfaat kepada sekelian mereka yang mengasihi saya. Mudah2an diri saya akan didoakan selalu selepas saya mati.

Mencipta sesuatu yang Mendatangkan Pahala yang Berterusan bukan dosa tak berkesudahan kepada saya selepas saya mati.

Allah Ya Dhaaru Ya Nafi’u

Jika ada Perkenan Allah maka akan Terjadilah ia. Maka akan Berkekalan-lah ia. In shaa Allah

https://puterawaktu.wordpress.com/2013/12/14/pushing-it-too-hard/

Allah Ya Qaadir Ya Muqtadir.

Kembara Ini

Agar kamu tidak bersedih hati terhadap apa yang luput dari kamu, dan tidak pula terlalu gembira terhadap apa yang Diberikan-Nya kepadamu. Dan Allah tidak menyukai setiap orang yang sombong dan membanggakan diri [57:23]

As Salam

Banyak dan ramai yang ditemui dalam kembara ini. Terpaksa dibiarkan. Menjadi memori indah untuk dikenang saat gundah.

Banyak ranjau sepanjang jalan. Biarlah ku terluka sendiri. Tersiksa biarlah hanya aku. Dizalimi biarlah aku sendiri menanggungnya.

Aku sayang kamu. Aman nanti barangkali ku jejaki kembali. Mungkin tidak! Aku sudah terlalu tua diwaktu itu.

It was nice meeting you. Izinkanku melihatmu dari kejauhan.

Demi Agama, Bangsa dan Tanahair

Demi Agama, Bangsa dan Tanahair

Kembali

Tuhanku
Tunjukkan padaku
Jalan yang harus ku tempuh
Mencari keampunan-Mu
Mendapat kemaafan serta redho-Mu
Jalan untuk kembali Ya Ghafur
Selamat kembali pada-Mu
Ilahi, Ilahi, Rabbi

Bukakanlah pintu hatiku
Untuk menerima taufik dan hidayah-Mu
Sungguh tiada upayaku tiada dayaku tanpa-Mu

Jadikan aku bersyukur atas segala nikmat-Mu Ya Syakur
Jadikan aku tabah segala ujian-Mu Ya Sobur

Aku ingin tunduk sujud hanya kepada-Mu
Berbakti setulus hatiku
Ikhlas kerana-Mu
Ilahi, Ilahi, Rabbi

Ya Allah Ya Zahir Ya Batin

Ya Allah Ya Zahir Ya Batin

Ya Allah cenderungkanlah aku kepada Taat Ibadah kepada-Mu. Janganlah Engkau sangat cenderungkan aku kepada Dosa dan Maksiat.

Ya Allah Siapa aku, Apa pun aku, Semuanya aku dan Segalanya aku terserah kepada-Mu

Pejuang Nestapa

Mengadu Kepada Allah

Mengadu Kepada Allah

Dengarlah kawan kata ku ini
Jangan kau musnahkan diri sendiri
Tidak perlu semua itu
Hanya menambah beban padamu

Berulang kali telah dinyatakan
Semua itu hanya mudarat untukmu

Bukan itu cara untuk mengatasi
Apa pun kesukaran dalam hidupmu

Kau hanya merosakkan diri sendiri
Membawa duka dan nestapa
Pada mereka yang sayang kepadamu

Aku Nak Keluar!!!!!

Pada siapa anak kuncinya?

Pada siapa anak kuncinya?

Harga perubahan itu sangat mahal. Siapa saja yang mahu berubah dari keburukan menuju kebaikan, pasti harus membayar harga yang mahal untuk mendapatkannya.

Dia akan diuji dengan pelbagai ujian yang mungkin sedikit menggugah jiwanya di kala ingin melakukan perubahan.

Orang yang paling awal menyedari perubahannya sudah tentulah keluarganya. Kalau dia dahulu bukan seorang Islam, ingin berubah menjadi seorang muslim, sudah tentulah keluarganya terlebih dahulu yang akan menyedari perubahan yang berlaku pada dirinya baik dari segi solatnya, percakapannya, cara berpakaiannya dan sebagainya.

Menjadi muslim di dalam keluarga yang bukan muslim, bukanlah satu perkara yang mudah. Ia harus sedia berdepan dengan pelbagai dugaan dari keluarganya sendiri. Mungkin akan ditohmah, dipandang pelik dan sebagainya.

Hatta, seorang muslim yang dahulunya selalu melazimi diri dengan dosa, selalu meninggalkan solat, selalu melepak dengan kawan-kawan yang tidak baik, tidak pernah bertudung, kalau ingin melakukan perubahan, pastilah akan dipandang pelik pada awal-awal perubahan.

KETAHUILAH ALLAH ADA KETIKA KAMU MUNGKIN DITOHMAH ATAU DISISIHKAN

Kita mungkin akan dipandang sebagai manusia yang pelik.

Menjadi asing dalam keluarga sendiri.

Kehilangan teman dan  kawan-kawan lama, yang selalu melepak dan berfoya bersama-sama dahulu.

Kadang, ibu ayah kita sendiri pula yang tidak sependapat dengan kita. Sudahlah tidak menyokong, malah membantah dan mencaci maki pula. Hari-hari kita seolah-olah hanya dipenuhi dengan herdikan dan kemarahan mereka.

Alangkah terlukanya hati bila ibu ayah kita sendiri begitu. Siapa lagi yang boleh diharapkan ketika tidak ada lagi tempat sandaran dan pergantungan, hatta ibu ayah sendiri, orang yang paling rapat dengan kita pun tidak bersetuju dan tidak menunjukkan sokongan pula kepada kita.

Pastilah ketika itu, dunia terasa begitu asing sekali buat kita.

Tetapi, ketahuilah bahawa ketika semua itu sedang terjadi pada diri kita, Allah sebenarnya ada sedang memerhatikan kita.

Benar. Allah itu ada.

“Habis, kalau Allah itu benar ada, kenapa dibiarkan saya begini? Saya mahu berubah jadi lebih baik. Kenapa Allah tak tolong saya?”

Betulkah sebegitu? Adakah Allah sedang membiarkan kita?

ALLAH TIDAK BIARKAN KAMU SEBENARNYA, TETAPI ALLAH SEDANG BERI KEKUATAN PADAMU

Bukanlah Allah membiarkan kita ketika kita sedang merasa susah menelan pahit maung ujian yang menimpa kita itu.

Ketahuilah, Allah tidak pernah membiarkan kamu apalagi mengabaikan kamu.

Apalagi kita yang sedang ingin berjalan kembali pulang kepada-Nya, lagilah Dia tidak akan membiarkan kita.

Nabi s.a.w. sendiri telah bersabda dalam satu hadis Qudsi yang bermaksud:

“Aku sesuai dengan sangkaan hamba-Ku terhadap-Ku dan Aku selalu bersamanya ketika dia mengingati-Ku. Apabila dia mengingati-Ku di dalam dirinya, maka Aku pun akan mengingatinya. Apabila dia mengingatiku ketika di dalam kumpulan manusia, maka Aku pun akan mengingatinya dalam suatu kumpulan mahkluk yang lebih baik dari mereka. Apabila dia mendekati-Ku sejengkal, maka Aku akan mendekatinya sehasta. Apabila dia mendekati-Ku sehasta, maka Aku akan mendekatinya sedepa. Dan apabila dia datang kepada-Ku dengan berjalan, maka Aku akan datang kepadanya dengan berlari.” [HR Muslim]

Allah tidak meninggalkan kita sebenarnya. Tetapi, melalui kesusahan itu Allah sedang memberi kekuatan kepada jiwa kita.

Bagaimana pula Allah sedang memberi kekuatan sedangkan terasa ujian untuk berubah ini begitu susah sekali?

Ya. Inilah caranya Allah datangkan kekuatan kepada kita. Allah tidak hantar terus selonggok kekuatan macam itu saja. Tetapi, Allah mahu kita berusaha.

Biar dengan usaha menempuh kepayahan itu, kita memiliki jiwa yang cekal dan matang.

Biar dengan usaha meniti kepahitan itu, kita nanti mensyukuri kemanisan harga kekuatan yang kita miliki.

Maka, Allah datangkan ujian supaya dari situ kita mula membina kekuatan yang ada pada diri kita. Mungkin di sepanjang ujian, akan mengalirlah air mata kita menangisi kepahitan-kepahitan ujian. Memikirkan kesepian yang dihadapi dalam kehidupan yang begitu terasing hatta di dalam keluarga sendiri.  Mengenangkan berat dan susahnya untuk menjadi lebih baik sehingga ditohmah dan dicaci sedemkian rupa.

Tetapi, janganlah bersedih. Jangan pernah berputus asa. Sungguh, Allah sedang bersama kita.

“Dan janganlah kamu bersedih, sesungguhnya Allah bersama kita.” [At-Taubah : 40]

“Dan janganlah berputus asa dan bersedih hati sedangkan kamulah orang paling tinggi jika kamu beriman.” [Al-Imran : 139]

PENUTUP : TERUSKAN, BAHAGIA SEDANG MENANTI DI DEPAN

Bila kamu sudah mula merancang untuk melakukan perubahan, maka teruskanlah.

Jangan gentar dan jangan rebah dengan ujian-ujian di sepanjang jalan.

Allah ada sedang memerhatikan. Allah ada sedang menjadi teman.

Bukanlah setiap masa kita akan terus-menerus diuji dengan kesusahan dan kepayahan. Akan sampai juga satu masa nanti, sekiranya kita bersabar dan terus kuatkan diri, Allah akan memberikan hadiah dan kemenangan kepada kita.

Kalau tidak sekarang atau tidak di dunia sekalipun, Allah telah sediakan ganjaran itu di syurga sana.

Teruskan. Jangan pernah lelah dengan cabaran.

Sampai suatu masa, bilamana kita terus berjuang mendapatkan hak untuk diri kita berada di atas jalan yang benar, maka Allah pasti akan datangkan bantuannya.

“Bilakah akan datangnya pertolongan Allah? Sesungguhnya pertolongan Allah itu amat dekat.”

Terbitan asal di http://langitilahi.com/8528

Himmah : Bila Kamu Mula Rancang Untuk Berubah

Posted by: Afdholul Rahman⁠ Posted date: May 05, 2012⁠ In: Himmah⁠

Mesti Begitu. Mesti Begini

Suami. Ketua Keluarga. Imam

Sifat-sifat dan sikap-sikapnya mesti sekian-sekian. Orangnya mestilah begitu dan begini. Maka puaslah Isteri itu cuba membentuk suaminya menepati segala yang berkenaan.

Marah dia!Suami aku tak dengar cakap aku. Dia tidak mahu memahami aku. Takkan itupun tak tahu?! Takkan itupun nak dicakap?! Faham sendiri sudahlah! Banyak rancangannya untuk kebahagiaan keluarga, untuk masa depan keluarga tetapi suami tak buat apa-apa.

Buat tak tahu. Asyik dengan Facebook. Entah apa-apa yang ditulisnya. Blog bagai! Hee..!!! Tak faham aku. Aku kan Isteri dia!

Hmm….. Suaminya semakin tidak bercakap sekarang. Hanya memandang…

Suami. Ketua Keluarga. Imam……..

Carilah yang sekufu, setaraf. Jika Isteri ada Degree, suami elok ada Master dan seterusnya…https://puterawaktu.wordpress.com/2013/04/24/tip-of-the-iceberg/

Tip Of The Iceberg

Masa muda tak banyak kira-kira.

Masa muda tak banyak kira-kira.

How well do we really know a person? How long does it take to really know? Do we need to know everything? The truth is, just like the other person, we tend to display only the good side of ourselves.

At times, just to make the right first impression, we make up ourselves to be what the other person is expecting. Career wise it works just fine. We know what we’re giving and what to expect in return. Money! We can always quit and switch jobs.

On the other hand, for a long term personal relationship, we shall need more time to really know a person. If only we just be ourselves, and everyone else be too, we won’t be taking so much time. What with trying to see through someone else’s masquerade and losing yourselves in your own? Since you’re not yourselves, the one that’s looking for you won’t recognized you!

Girls! How many men do you want as your husband?  Just one?  You looked like you’re searching for a thousand! Get what I mean?

It took me 16 years to see my wife as the person she really is and to discover the person that I really am. I am a problem for her now. I’ve turned out to be very rebellious and I’m done talking. Old dreams coming back.

Whatever you do, don’t lose yourselves to another person. Find someone that you have many things in common with. You’ll understand each other better and will accommodate each other honestly. You won’t be at each other expense! Very little or even no manipulation’s required.

Some called it sacrifice. Who asked you to? Anyway, how long do you think such sacrifices could last? I’ve seen at the most, 3 years. Some lasted like almost forever but when the going is good, then good bye shall be inevitable, and it’s not a friendly good bye.

Anyway you don’t want to spend your old age with that someone when his real self finally emerges. You’ll be stuck with him because he has nowhere else to go. He was so manipulated that he has no choice but to stay!

Don’t guess anything. Just ask what you want to know. Another thing is, the one that you perceived as the best for you is already taken. There’s someone out there that will take you just the way you are.

Girls! You don’t need to please everybody, just that one man and his mother.

Just be the nice person that you are. Finally, don’t confused lust as love.

Good luck!

Sampai Akhir Hayat

Sampai Akhir Hayat

For further read on the subject go to https://www.facebook.com/notes/putera-klasik/mencari-jodoh/548077128543128 Its in Malay Language. Sorry.

 

Saya Perlu Belajar Lagi

As Salam

Semakin banyak kemudahan pembiayaan yang disalurkan oleh Kerajaan. Alhamdulillah.

Namun hakikatnya saya masih perlu belajar lagi. Banyak ilmu yang perlu, tiada pada saya. Ada orang berpendapat sambil jalan sambil kutip ilmu. Betul juga jika sudah ada asasnya. Itu yang saya tiada, asasnya.

Asas, Foundation kata Enggerisnya, sangatlah penting. Hanya dengan asas yang kukuh barulah dapat dibina sesuatu yang kukuh juga.

Keduanya. Jalinan Perhubungan
Hanya dengan jalinan hubungan yang bagus segala yang ingin dicapai lebih berkemungkinan untuk diraih. Ini melibatkan saling memahami hasrat dan kehendak satu sama lain. Baru mungkin diwujudkan kerjasama yang mana masing-masing mendapat manfaat.

Hanya dengan saling memahami dan saling menghormati dapat mengekalkan perkongsian. Jalinan Usahawan Bumiputera amat longgar. Tiada kesetiaan. Masing-masing saling mengambil kesempatan. Lazimnya membawa kepada saling menghancurkan. Akhirnya kepentingan sendiri membunuh persaudaraan dan lebih parah lagi silaturrahim dalam Islam turut hancur.

Saya perlu belajar lagi.

Usahawan yang benar-benar berjaya adalah usahawan yang dapat menyediakan pekerjaan untuk anak bangsa.

Berkongsi peluang perniagaan sesama anak bangsa.

Saya perlu belajar lagi.