Berperingkat.

As Salam.

Pernah suatu ketika. Terfikir pula. Bukankah lebih baik jika kereta yang dijual berada dalam keadaan yang paling asas. Terserah kepada Pembeli untuk menokok tambah kemudian. Sedikit demi sedikit.

Perbezaannya? Kereta yang sedia sempurna cantik dalam serba serbi itu, akan beransur-ansur berkurang cantiknya. Terlanggar bumper tercalar sedikit pun sudah cukup terkilan rasanya. Alahai..

Kereta yang paling asas pula. Daripada keadaan seadanya..makin lama makin cantik. Ditokok tambah berperingkat. Sedikit demi sedikit.. Waah…! Makin cantik!

Lain kan?

Ya Allah Sudahi aku dengan sebaik-baik kesudahan…(Perfect! Pada sisi-Mu)

Untuk Apa?

As Salam

Pernah terbaca.

“Kamu takkan boleh setinggi gunung. Takkan boleh sedalam lautan. Boleh ke sana tapi kamu takkan dapat berlama-lama disitu.”

Ke bulan begitu juga.

Dunia ini tempat untuk diuji. Sampai masa akan berpisah. Samada kita meninggalkan Dunia atau Dunia meninggalkan kita.

Saya ingin meninggalkan sesuatu yang mendatangkan Manfaat kepada sekelian mereka yang mengasihi saya. Mudah2an diri saya akan didoakan selalu selepas saya mati.

Mencipta sesuatu yang Mendatangkan Pahala yang Berterusan bukan dosa tak berkesudahan kepada saya selepas saya mati.

Allah Ya Dhaaru Ya Nafi’u

Jika ada Perkenan Allah maka akan Terjadilah ia. Maka akan Berkekalan-lah ia. In shaa Allah

https://puterawaktu.wordpress.com/2013/12/14/pushing-it-too-hard/

Allah Ya Qaadir Ya Muqtadir.

Q33 Surah al-Ahzab

Manusia bertanya kepadamu (Muhammad) tentang hari kiamat. Katakanlah,” Ilmu tentang hari kiamat itu hanya disisi Allah. ” Dan tahukah engkau, boleh jadi hari kiamat itu sudah dekat waktunya (33:63)

Saya Bukan Sesiapa

Ya Rahman Ya Rahim Ya Halim

As Salam Melayu

Doakanlah Saudara kamu yang Terdorong Hawa dan Terpedaya Nafsu itu. Mereka bukannya bahagia pun ketika ini. Mereka sedang menanggung akibat dari kezaliman dan kebodohan sendiri.

Tersiksa bagaimana hanya Allah yang Maha Mengetahui.

Ya Allah Ya Wadud

Hadapilah kebencian dengan kasih sayang. Kemarahan dengan keampunan. Jangan lawan api dengan api. Lawanlah dengan Air.

Melangkah Ke Hadapan

BAHAGIA itu, INSAF bahawa semuanya dari Allah dan kepada Allah-lah akan dikembalikan.

Tunduk-lah dan Sujud-lah Hanya Kepada Allah. Hanya Allah Yang Boleh Menyelamatkan Kita.

As Salam Malaysia. As Salam Nusantara.

Ya Allah Ya Hadi

Ya Allah Ya Hadi

Odd Don’t You Think?

I’ve met a lot.

They admire somebody. Saying that the person is very unique. Very different. They were in awe.

Then they go all out to get that person just so they can change him. To be just like them.

Odd don’t you think?

Ganjil la awak ni?

Ganjil la awak ni?

As Salam

Wanita terutamanya. Terpikat dengan seorang Lelaki disebabkan Lelaki itu katanya lain dari yang lain.

Namun. Dia akan usaha mengubah Lelaki itu bagi memenuhi Citarasanya. Sangkanya Lebih Baik jika Lelaki-nya itu menjadi seperti itu.

Selepas beberapa tahun. Dia akan merungut. Menyesali. Marah juga barangkali.

“Awak dah berubah! Saya mahu awak yang dulu!”

Odd Don’t you think?

So what’s the Moral here? Saya Milik Mutlak Allah. Minta kepada Allah Yang Menciptakan untuk Mengubah saya.

Take me just the way I am.

Apa yang sebenarnya berlaku adalah, kebanyakan kita dalam usaha mencari pasangan hidup, kita menjadi orang lain.

Bila sudah bersama. Diri kita yang sebenar akan terserlah akhirnya. Rupanya kita bukanlah orang yang menepati Citarasa itu.

https://puterawaktu.wordpress.com/2013/04/24/tip-of-the-iceberg/

Keep searching. Ask yourself, ‘Begitukah yang aku mahu”. Ramai yang tak kawin sudahnya!

Jodoh itu ketentuan Allah. Bersyukurlah apa adanya. Itu sepatutnya.

Bersederhanalah

Seronok dan bahagia bila memiliki sesuatu. Namun bersederhanalah dalam mencintai.

Seronok dan bahagia bila disayangi. Namun seperti juga perkara-perkara lain, Bersederhanalah.

Segala-galanya sementara. Hanya Pinjaman. Allah Pemilik Mutlak segala-galanya.

Jangan terlalu memuja nanti menuntut pula dipuja. Jangan terlalu memuji nanti menuntut pula dipuji.

Berjanji entah apa-apa! Bersumpah bukan main lagi!

Apabila,

A) o·ver·whelm  (vr-hwlm, -wlm)

tr.v. o·ver·whelmed, o·ver·whelm·ing, o·ver·whelms

1. To surge over and submerge; engulf: waves overwhelming the rocky shoreline.

2.

a. To defeat completely and decisively: Our team overwhelmed the visitors by 40 points.

b. To affect deeply in mind or emotion: Despair overwhelmed me.

3. To present with an excessive amount: They overwhelmed us with expensive gifts.

4. To turn over; upset: The small craft was overwhelmed by the enormous waves

Bertukar kepada,

B) ob·sess – /əbˈses/
Verb:
1. Preoccupy or fill the mind of (someone) continually, intrusively, and to a troubling extent
2. Be preoccupied in this way

Jika mendapat, Barangkali bahagia untuk seketika. Kemungkinan dimasa hadapan.

Menjadi,

A)pos·ses·sive  (p-zsv)

adj.

1. Of or relating to ownership or possession.

2. Having or manifesting a desire to control or dominate another, especially in order to limit that person’s relationships with others: a possessive parent.

3. Grammar Of, relating to, or being a noun or pronoun case that indicates possession.

n. Grammar

1. The possessive case.

2. A possessive form or construction

Bukan suatu Tanggungjawab yang mudah. Tidak boleh ke mana-mana. Jadi terkurung. Mahu dihadap 24jam sehari!

A) overdependent [ˌəʊvədɪˈpɛndənt]

adj

excessively dependent on a person or thing for aid, support, etc

Jika Hilang sesuatu itu maka, jadi,

B) de·struc·tive – /diˈstrəktiv/
Adjective:
1. Causing great and irreparable harm or damage
2. Tending to negate or disparage; negative and unhelpful

Mungkin juga,

B) su·i·cid·al  (s-sdl)

adj.
1. Causing, intending, or relating to suicide: a suicidal act; suicidal impulses.

2. Dangerous to oneself or to one’s interests; self-destructive or ruinous: a suicidal corporate takeover strategy.

Melihat tanda-tandanya, Saya pun jadi TAKUT. Tidaklah saya dapat ke mana-mana.

[57:22] Setiap bencana yang menimpa dibumi dan yang menimpa dirimu sendiri, semuanya telah tertulis dalam Kitab (Lauh Mahfudzh) sebelum Kami Mewujudkan-nya. Sungguh, yang demikian itu mudah bagi Allah.

[57:23] Agar kamu tidak bersedih hati terhadap apa yang luput dari kamu, dan tidak pula terlalu gembira terhadap apa yang Diberikan-Nya kepadamu. Dan Allah tidak menyukai setiap orang yang sombong dan membanggakan diri.

Berdoalah, akhiri doa dengan,” Ya Allah jika ada baiknya untukku dan baik pula pada sisi-Mu, Engkau makbulkanlah permintaan ku ini”

Usaha apa yang patut. Sewajarnya. Bukan berbuat apa saja!

Let go. Life goes on..and on..and on….and on.

Tidak dapat yang diminta, Allah akan beri yang lain, yang lebih baik. Jika didunia tidak dapat, diakhirat nanti Pasti dapat. Begitu janji Allah.

Kita bukan Allah.

Amalkan Ya Allah Ya Wadud

Semoga mendapat jenis kasih-sayang yang diredhai Allah itu.

Kan senang hidup!

Saya dulu Hemsem Sangat

Saya dulu Hemsem Sangat

https://m.facebook.com/notes/putera-klasik/lauhul-mahfudz/387273437956832/?refid=21

Que Sera Sera

Ya Allah Ya Latif aku kembalikan kepada-Mu segala urusan yang menjadikan aku menyanggah didikan Rasul-Mu yang Lemah lembut dan Bersopan santun itu.

Hidupku dan Matiku

Hidupku dan Matiku

Sungguh, sebelum itu mereka memang sudah berusaha membuat kekacauan dan mengatur berbagai tipu daya bagimu (memutarbalikkan persoalan), hingga datanglah kebenaran (pertolongan Allah), dan menanglah urusan (agama) Allah, padahal mereka tidak menyukainya. [9:48]

Dan mereka mengatakan, “Bilakah (datangnya) ancaman itu, jika kamu orang-orang benar?” [10:48]

Dan (ingatlah) ketika setan menjadikan terasa indah bagi mereka perbuata (dosa) mereka dan mengatakan, “Tidak ada (orang) yang dapat mengalahkan kamu pada hari ini, dan sungguh, aku adalah penolongmu”… Baca sendiri yang seterusnya…[8:48]

Tunggulah….saya pun menunggu juga.

Antara reda makhluk dan reda Allah. Antara balasan makhluk dan balasan Allah.

Saya bukan Penjaga kamu.

Kembara Ini

Agar kamu tidak bersedih hati terhadap apa yang luput dari kamu, dan tidak pula terlalu gembira terhadap apa yang Diberikan-Nya kepadamu. Dan Allah tidak menyukai setiap orang yang sombong dan membanggakan diri [57:23]

As Salam

Banyak dan ramai yang ditemui dalam kembara ini. Terpaksa dibiarkan. Menjadi memori indah untuk dikenang saat gundah.

Banyak ranjau sepanjang jalan. Biarlah ku terluka sendiri. Tersiksa biarlah hanya aku. Dizalimi biarlah aku sendiri menanggungnya.

Aku sayang kamu. Aman nanti barangkali ku jejaki kembali. Mungkin tidak! Aku sudah terlalu tua diwaktu itu.

It was nice meeting you. Izinkanku melihatmu dari kejauhan.

Demi Agama, Bangsa dan Tanahair

Demi Agama, Bangsa dan Tanahair

Ya Hayyu Ya Qayyum

Hidupnya aku kerana dihidupkan

Bergeraknya aku kerana dipergerakkan
Melihatnya aku kerana diperlihatkan
Mendengarnya aku kerana diperdengarkan

Bolehnya aku itu dan ini kerana diperbolehkan.
Tahunya aku kerana diberitahu
Pandainya aku kerana dipandaikan

Sudah boleh melihat
Sudah boleh mendengar
Diberi Akal untuk menilai
Agar tahu Baik dan buruk
Yang mana satu lebihku suka
Yang mana satu aku tak redho
Bergerak nanti menempuh rasa
Benarkah itu yang aku suka?
Benarkah itu yang aku tak redho?
Ternyata saban kali tersilap rupanya.

Yang begitu pasti bahagia akhirnya
Menempuh derita sekali sekala, menempah tempatnya

Yang begini pasti derita akhirnya
Mengecap bahagia segala, menempah tempatnya.

Untuk apa?

Justeru agar sedar akan Hakikat diri aku matikan diriku.
Terasa benar aku hidup kerana ada yang menghidupkan.
Sampai masa aku akan dimatikan semula.
Sampai masa aku akan dihidupkan kembali.
Membawa catatan amal sendiri
Untuk di-Hakimi Ilahi
Tuhan Yang Hidup Dengan Sendiri

Pushing It Too Hard

Benar. Kita perlu bersungguh sungguh. Tidak boleh sambil lewa. Itu Sunnatullah.

Namun demikian kita juga tidak boleh melampaui batas. Ini Sunnatullah juga. Ramai yang sebegini. Disebabkan semangat yang berkobar-kobar, kita akhirnya membuat sesuatu yang sebenarnya melampaui batas.

Melanggar Hak. Ada akibatnya.

Kita jadi hairan. Kita merasakan kita ikhlas. Kenapa lain pula jadinya? Bukankah semua yang diusahakan itu Demi Agama? Bagaimana pula boleh bersalahan?

Kita lupa Allah Ya Dhaaru Ya Nafi’u dan dalam banyak keadaan kita lupa juga Allah Ya Zahir Ya Batin.

Do what you do best. The best you can do. Today. Lillahitaala. Leave the rest to Allah.

Jadilah Khalifah Allah. Jangan jadi sekutu Allah.

Ya Allah Ya Latif

Dari Abdullah Ibn Mas’ud r.a meriwayatkan bahawa baginda Rasulullah SAW bersabda: “Mahukah daku khabarkan kepadamu siapakah orang yang diharamkan dari api neraka? Dan api neraka tidak akan menyentuhnya. Mereka adalah orang yang menghampiri orang lain dengan lemah lembut, berlebih kurang dan baik hati”.
(HR Tirmizi)